Connect with us

Kenaikan Harga Rokok Pengaruhi Inflasi

Ekonomi

Kenaikan Harga Rokok Pengaruhi Inflasi

JAKARTA – Meningkatnya harga beberapa jenis rokok mempengaruhi inflasi administered prices sebesar 9,32 persen pada bulan September 2017. Meski demikian Bank Indonesia (BI) menilai inflasi masih terkendali.

Kepala Departemen Komunikasi BI, Agusman dan rilis No.19/74/DKom, Senin, 2 Oktober 2017 menjelaskan, inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) pada September 2017 tetap terkendali sehingga mendukung pencapaian sasaran inflasi 2017 sebesar 4,0±1%. Inflasi IHK pada September 2017 tercatat sebesar 0,13% (mtm) atau 3,72% (yoy), lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata inflasi September tiga tahun terakhir sebesar 0,15% (mtm).

Berdasarkan komponen, inflasi bulan ini terutama dipengaruhi oleh inflasi kelompok inti dan kelompok administered prices. Dengan perkembangan tersebut, inflasi IHK sampai dengan bulan September tercatat sebesar 2,66% (ytd).

Inflasi inti tercatat sebesar 0,35% (mtm), meningkat dibandingkan bulan lalu sebesar 0,28%. Kenaikan harga dalam kelompok ini terutama disumbang oleh uang kuliah akademi/perguruan tinggi, uang sekolah dan emas perhiasan. Secara tahunan, inflasi inti tercatat rendah, yaitu 3,00% (yoy).

Kelompok administered prices juga tercatat inflasi sebesar 0,15% (mtm) meningkat dibandingkan dengan bulan lalu deflasi sebesar 0,48% (mtm). Inflasi administered prices pada September 2017 disumbang oleh meningkatnya harga beberapa jenis rokok. Secara tahunan, inflasi administered prices mencapai sebesar 9,32% (yoy).

Kelompok volatile food tercatat deflasi sebesar 0,67% (mtm), melanjutkan deflasi bulan lalu sebesar 0,87% (mtm). Deflasi terutama bersumber dari kelompok hortikultura dan komoditas daging ayam serta telur ayam ras. Secara tahunan, inflasi volatile food tercatat rendah, yaitu 0,47% (yoy).

BI memperkirakan ke depan inflasi akan tetap terkendali pada level yang rendah dalam kisaran sasaran yang ditetapkan. “Koordinasi kebijakan antara Pemerintah, baik pusat maupun daerah, dan Bank Indonesia akan terus diperkuat dalam pengendalian inflasi,” jelas Agusman.[HK/rls]

Continue Reading
You may also like...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

More in Ekonomi

Trending

Teknologi

Tentang Situs Ini

WOINews.com atau What’s on Indonesia adalah portal berita yang lahir pada 28 September 2017, menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, sepakbola, entertainment, gaya hidup, otomotif, sains teknologi hingga jurnalisme warga. Dikemas dengan bahasa ringan, lugas dan tanpa prasangka. Informasi tersaji 24 jam, dapat dinikmati melalui desktop, laptop hingga beragam gadget atau perangkat mobile lainnya.

To Top